28.4 C
Indonesia
Jum, 22 September 2023
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

28.4 C
Indonesia
Jumat, 22 September 2023 | 8:57:11 WIB

Proyek Rabat Beton Amburadul “Diduga Pengawas dan Rekanan Main Mata”

Reporter: Eduard

Tapanuli Utara | Gerbang Indonesia – Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara (Pemkab Taput) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) saat ini telah memfokuskan pembangunan terutama pada sektor pedesaan untuk menunjang pertumbuhan ekonomi pedesaan diantaranya penunjang insprastruktur, namun sayang niat baik Pemerintah tidak lah sesuai yang diharapkan. Diantaranya pembangunan jalan Jenis rabat beton di Desa Lumban Dolok, Kecamatan Pahae Julu.

Diduga sangat amburadul terkesan asal jadi sehingga hasilnya jauh dari standar dan harapan padahal masih seumur jagung selesai pengerjaannya, tentu hal ini mendapat sorotan dari masyarakat, Sabtu (06/02/2022).

Menurut keterangan warga yang tidak ingin namanya dipublikasikan “pengerjaan jalan Jenis rabat beton yang baru dikerjakan beberapa pekan lebih kurang setahun yang lalu kondisinya saat ini sudah mengelupas permukaannya dan retak-retak, jalan dengan kontruksi rabat beton tersebut seharusnya tidak demikian, cor beton permukaannya gampang mengelupas dan retak.

Baca juga:  Mobil Truk Pengangkut BBM Milik Pertamina Terlibat Kecelakaan Beruntun di Jalan Alternatif Cibubur

“Kalau pelaksanaan sesuai acuan spek dan Rencana Anggaran Biaya (RAB) mungkin hasilnya akan bagus karena ada perhitungan perbandingan dalam menentukan campuran dan bahan material yang digunakan tentu harus sesuai apabila dilaksanakan menyimpang hal ini dapat mengurangi mutu dari bangunan tersebut, otomatis umur bangunan tidak dapat bertahan lama, dan patut dipertanyakan,” ungkapnya.

Lebih lanjut, ia berharap pelaksana pembangunan, rekanan serta Pengawas dari Dinas Perumahan dan Permukiman terkait harus bisa mempertanggungjawabkan atas hal ini karena setiap anggaran Pemerintah telah di atur dalam perundang-undangan.

Baca juga:  A Malik Musa Menolak Pembahasan Qanun LKS untuk Mendatangkan Kembali Bank Konvensional di Aceh

“Untuk pembangunan ini sebagai Warga saya ucapkan terimakasih kepada Pemkab Taput yang telah membangun dan memperhatikan jalan ini, tapi mutunya jangan seperti ini,” ucapnya.

Dengan tegas beliau meminta kepada instansi terkait untuk segera turun dan audit proyek cor rabat beton, kepada Aparat Penegak Hukum (APH) dirinya berharap untuk memanggil dan memeriksa semua pihak terkait.

Jika terbukti proyek ini menimbulkan kerugian keuangan Negara, proses sesuai peraturan dan Undang-undang yang berlaku, guna membuat efek jera terhadap siapa saja yang mempermainkan APBD maupun keuangan Negara,” pintanya.

Berdasarkan pantauan wartawan pembangunan proyek rabat beton yang dananya bersumber dari Dana Insentif Daerah (DID) tahun 2021 dengan nilai Rp.178.998.910,00 dan disalurkan melalui Dinas Perumahan dan Pemukiman Rakyat (Perkim) Taput yang letaknya persis jalan penghubung ke Desa tetangga ini, kuat dugaan jauh dari standar cor rabat beton, demi meraup keuntungan masing-masing pihak Pengelola/Rekanan bersama Pengawas maupun Dinas terkait sudah layak diduga ada main mata atau kong kali kong.

Baca juga:  Kronologi dan Motif Pelaku dalam Pembunuhan Ibu Kandung di Sumsel

Hingga berita ini dikirim ke meja redaksi serta di tayangkan pihak terkait, rekanan bersama pihak Dinas Perkim Taput belum ada yang bisa dikonfirmasi maupun ditemui langsung, karena ketika awak Media menghubungi Ketua TPK inisial E.Manalu dari Dinas Perkim namun berkali-kali dihubungi tidak ada jawaban, hingga terbit berita ini.(EJPH)

Baca detikNews.co.id di Google Newsspot_img
Facebook Comment

Berita Terpopuler

Berita terbaru